Accessibility links

Breaking News

Bahrain dan Israel Menormalisasi Hubungan


Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, Presiden AS Donald Trump dan Menteri Luar Negeri Uni Emirat Arab Abdullah bin Zayed menandatangani kesepakatan Abraham untuk menormalisasi hubungan. (15 September)

Dalam waktu kurang dari satu bulan, Amerika Serikat menjadi mediator bagi dua perjanjian perdamaian bersejarah di Timur Tengah. Perjanjian damai yang terbaru adalah kesepakatan antara Israel dan Bahrain, sedangkan kesepakatan sebelumnya adalah antara Israel dan Uni Emirat Arab.

Dalam semangat perdamaian dan kerja sama, Bahrain setuju untuk menormalisasi hubungan diplomatiknya dengan Israel. Mereka akan saling membuka kedutaan dan menunjuk duta besar, memulai penerbangan langsung antar kedua negara, dan meluncurkan inisiatif kerja sama di berbagai sektor, termasuk kesehatan, bisnis, teknologi, pendidikan, keamanan, dan pertanian.

Hanya ada dua perjanjian damai lainnya dengan Israel dalam 72 tahun terakhir, kata Presiden Trump, "dan saya sangat berharap akan ada lebih banyak lagi yang akan menyusul." Perjanjian Bahrain dan Uni Emirat Arab membantu meningkatkan prospek menuju perdamaian yang adil dan langgeng antara Israel dan Palestina.

Setelah beberapa dekade dipenuhi oleh ketidakstabilan dan krisis, kondisi di Timur Tengah telah membaik secara signifikan selama tiga tahun terakhir, kata Presiden Trump:

“Saya telah memulihkan kepercayaan dengan mitra regional kami, dan bersama-sama kami telah melenyapkan kekhalifahan ISIS 100 persen; mengisolasi kaum radikal yang menodai Islam dan menebar ketidakstabilan. Saat ini, negara-negara di seluruh kawasan dan di seluruh dunia bergabung bersama, bersatu dalam tekad mereka untuk membangun masa depan yang lebih baik, bebas dari kejahatan yang melanggengkan teror.”

Presiden Trump berterima kasih kepada para pemimpin Israel dan Bahrain atas keberanian mereka untuk mencapai perjanjian bersejarah ini:

“Kepemimpinan mereka membuktikan bahwa masa depan bisa diisi dengan harapan dan tidak perlu ditentukan oleh konflik masa lalu. Dengan semakin banyaknya negara yang menormalisasi hubungan dengan Israel - yang akan terjadi cukup cepat, kami yakin - kawasan ini akan menjadi semakin stabil, aman, dan makmur.”

Amerika Serikat akan terus mendukung masyarakat di Timur Tengah saat mereka bekerja untuk membangun masa depan yang lebih cerah dan penuh harapan.

Mencerminkan Pandangan Pemerintah Amerika Seperti Disiarkan oleh Voice of America

XS
SM
MD
LG