Accessibility links

Breaking News

Membatasi Iran


Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dalam konferensi pers mengumumkan pemerintahan Trump menerapkan kembali sanksi terhadap Iran di gedung Departemen Luar Negeri AS di Washington, U.S., 21 September 2020.

Amerika Serikat telah menggunakan haknya berdasarkan Resolusi Dewan Keamanan 2231 dan memulihkan sanksi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) terhadap Iran, termasuk embargo senjata yang berakhir pada 18 Oktober. Presiden Donald Trump juga mengeluarkan perintah eksekutif yang memberlakukan sanksi baru dan kontrol ekspor yang diberlakukan pada puluhan entitas dan individu yang mendukung aktivitas nuklir, rudal, dan senjata konvensional Iran.

Menteri Luar Negeri Mike Pompeo pada saat jumpa pers menyebut perintah eksekutif Presiden tersebut sebagai “alat baru dan kuat untuk menegakkan embargo senjata PBB dan meminta pertanggungjawaban mereka yang berusaha menghindari sanksi PBB.”

“Tindakan kita hari ini adalah memberikan peringatan yang harus didengar di seluruh dunia. Tidak peduli siapa Anda, jika Anda melanggar embargo senjata PBB atas Iran, Anda berisiko terkena sanksi.”

Perwakilan AS untuk PBB, Kelly Craft, menunjukkan bahwa baru-baru ini Amerika Serikat mengambil langkah setelah Dewan Keamanan gagal memperpanjang embargo senjata terhadap Iran:

“Seperti yang sudah saya katakan berulang kali, kalau PBB gagal (perpanjang sanksi), kita tetap akan (lanjutkan sanksi). Harapan palsu di pihak anggota Dewan Keamanan bahwa JCPOA (Joint Comprehensive Plan of Action/kesepakatan nuklir Iran) yang mungkin berisi ambisi nuklir Iran, tidak membebaskan anggota dari kewajiban mereka untuk menerapkan kembali sanksi sesuai dengan proses yang diuraikan dalam Resolusi 2231. Harapan kami saat ini adalah seluruh negara anggota PBB memenuhi kewajiban hukum mereka dan memberlakukan kembali sanksi terhadap Iran.”

Penasihat Keamanan Nasional, Robert O'Brien, mencatat bahwa kemampuan Amerika Serikat untuk menarik kembali sanksi PBB terhadap Iran jika rezim gagal memenuhi komitmennya adalah kunci persetujuan Amerika Serikat terhadap JCPOA pada tahun 2015:

“Rezim Iran telah berulang kali berbohong tentang program senjata nuklirnya, arsipnya, dan menolak akses yang diperlukan pengawas internasional. Tindakan hari ini mengirimkan pesan yang jelas kepada rezim Iran bahwa perilaku seperti itu tidak akan ditoleransi. Amerika Serikat juga mengirimkan pesan yang jelas kepada komunitas internasional: mereka yang tunduk dan mendukung Iran pada akhirnya berpaling dari aktivitas jahat Iran. "

"Daripada membuang-buang sumber daya dalam mengejar bom nuklir atau hegemoni regional, rezim Iran harus memberi rakyat Iran apa yang mereka inginkan dan apa yang pantas mereka dapatkan, Iran yang berkembang dan makmur," kata Penasihat Keamanan Nasional O'Brien. “Presiden telah menjelaskan bahwa jika Iran bersedia memilih jalan perdamaian, Amerika akan berjalan di sampingnya.”

Mencerminkan Pandangan Pemerintah Amerika Seperti Disiarkan oleh Voice of America

XS
SM
MD
LG